Home » , , , » Perkahwinan Minang - Larangan Kawin Sesuku

Perkahwinan Minang - Larangan Kawin Sesuku

Written By Pentadbir on Saturday, November 16, 2013 | 5:41 PM

Maklumat ini aku ambil dari Facebook dengan ubahsuai untuk memudahkan kefahaman.;
"Dalam adat istiadat Minangkabau, nikah sesuku dilarang. Padahal Agama Islam tidak melarang"

Tentu kita bertanya-tanya "Berani sekali adat melarang sesuatu yang dibolehkan agama?" padahal jelas sekali kalau Adat Minang berlandaskan Islam sesuai dengan falsafah adat itu sendiri:


Adat Minang bukan berani melarang sesuatu yang dibolehkan agama tetapi apabila melihat lebih banyak mudarat atau sisi buruknya maka tindakan seperti ini tidak dilarang ataupun diharamkan oleh agama. Yang menjadi masalah ialah sesuatu yang diharamkan agama tapi dihalalkan oleh adat. Dan ini tidak ada di dalam adat Minangkabau. Para tokoh ataupun ulama Minangkabau masa dahulunya tentu tidak sembarangan membuat peraturan. Mereka pasti telah mempertimbangkan sisi baik dan buruknya dan itu tidak melanggar perintah agama.

Contoh mudah:
Di  sekolah para murid laki-laki dilarang berambut panjang walaupun di dalam agama tidak ada larangan tersebut. Tetapi kerana pihak sekolah menganggap lebih banyak sisi negatif dari pada positifnya maka larangan itu perlu dilaksanakan.

Sisi negatif yang boleh kita lihat, laki-laki berambut panjang akan kelihatan tidak rapi, tidak bersih dan boleh mengelirukan. Pihak sekolah akan susah membedakan mana murid perempuan dan mana murid laki-laki terutama pandangan dari belakang.

Larangan pernikahan sesuku diadakan oleh beberapa sebab:
  1. Menyempitkan pergaulan.
    Kenapa kita harus menikah dengan saudara terdekat kita sendiri, walaupun secara mata kasar tidak kelihatan hubungan persaudaraan secara ketara kerana jarak atau tempat tinggal yang berbeda-beda. Tapi harus di ingat orang yang sesuku adalah orang-orang yang sedarah, mempunyai garis keturunan yang sama yang telah ditetapkan oleh para tokoh dan ulama Minangkabau yang terkenal dengan kejeniusannya di dunia. "Ibaraiknyo cando surang se mah Laki-laki nan 'Iduik' atau cando surang se mah Padusi nan 'Kambang' " (Ibarat macam seorang lelaki yang gagah atau macam seorang perempuan yang cantik)
  2. Dapat menyebabkan perpecahan besar.
    Apabila dua insan sesuku itu menikah maka tidak boleh dinafikan akan banyak terjadi perselisihan yang biasa berlaku dalam hidup berumahtangga. Ketika pernikahan sesuku terjadi, konflik besar akan lebih mudah terjadi. Ibaratnya negara akan lebih mudah hancur apabila terjadi perselisihan sesama rakyatnya dari pada perselisihan dengan negara lain.

    "Bini bacakak jo laki, bini mangadu ka Amaknyo, nan laki mangadu pulo ka Amaknyo, Amaknyo surang-surang mangadu ka adiak-adiaknyo, ka mamaknyo, ka datuaknyo jo ka paeteknyo. Akhianyo tajadi cakak banyak padohal awak badunsanak jo sasuku. Suku hancua, urang lain batapuak tangan sambia galak kajang-kajang"
  3. Mencipta keturunan yang kurang berkualiti.Ilmu perubatan moden mendapati keturunan yang berkualiti tinggi itu apabila si keturunan dihasilkan dari orang tua yang tidak mempunyai hubungan darah sama sekali.
  4. Pisikologis Anak Terganggu.
    Pisikologis anak dari hasil pernikahan sesuku rentan mendapatkan perlakuan rasis dan dikucilkan teman-teman sebayanya bahkan orang sekampung.
  5. Dll.
Masih banyak sanak, kalau dibahas sadonyo, bakunang-kunang mato sanak mambaconyo beko :D) Nah pasti diantara pembaca bertanya-tanya, jika tulisan ini saya dedikasikan untuk orang Minang, kenapa saya tidak tulis langsung dengan menggunakan Bahasa Minang? sengaja saya tulis menggunakan Bahasa Indonesia karena kebanyakan yang memprotes larangan menikah sesuku ini kebanyakan adalah orang yang tak paham adat Minang. Bahkan mungkin saja mereka mengaku orang Minang tapi tidak bisa berbahasa Minang dengan baik dan benar. "Nyo mangaku urang Minang, tapi katiko ditanyo apo sukunyo? Gadang ngangak dari pado ngango. Bahaso sakarek ula sakarek baluik pulo padohal baru tigo hari di Jarkarta , nan labiah parah bahasonyo cando iko 'woi jangan main dilebuh nanti dilantak mobil kamu' atau 'kerambil satu, minyak manis sekila berapa saya kena?'
___________________________________________________________________

Komen penulis:

Berdasarkan carta di atas, suku yang ditentukan oleh keturunan sebelah perempuan akan diwarisi oleh anak-anak. Oleh itu, perkahwinan silang sesuku walaupun berada di dalam peringkat generasi yang mana sekali pun ianya adalah dilarang sama sekali.

Berdasarkan carta di bawah pula ditunjukkan pula bagaimana perkahwinan di antara dua orang yang mempunyai pertalian persaudaraan dibenarkan asalkan ianya tidak dilarang oleh agama.



Agama Islam juga mengesyorkan supaya dilakukan pernikahan dari baka/keturunan yang berlainan untuk mengelakan beberapa perkara negatif terutamanya penyakit keturunan. Ternyata Agama Islam dan Adat Minang telah lebih dahulu membuat penyelidikan sainstifik sebelum adanya perubatan moden. Percampuran dua baka yang berlainan mampu mengurangkan risiko penyakit keturunan malahan adakalanya menghapuskan terus penyakit itu seperti Kencing Manis, Darah Tinggi, Asthma/lelah, sawan dan sebagainya.

Kebanyakan yang mengkritik larangan adat ini mungkin disebabkan tidak puashati pada jodoh yang ditentukan untuk perempuan. Ada diantarnya pula merasa kecewa kerana dilarang mendapat jodoh di kalangan keluarga sendiri yang telah dikenali sejak dari kecil.

Jika kita melihat larangan adat ini dari perspektif lain ternyata adat Minang mahukan orang-orangnya yang terdiri dari berbagai suku bersatu melalui perkahwinan. Walaupun tiada larangan untuk si perempuan mengahwini calun diluar kelompok orang Minang tetapi perkawhwinan di antara suku sangat-sangat digalakkan. Kerana itu mereka membuat aturan gelar kepada anak-anak yang lahir dari perkahwinan sedemikian dan menjadikan harta pusaka sebagai ikatan adat. Ini untuk memastikan bahawa gadis-gadis keturunan Minang mengahwini calun-calun yang mempunyai sejarah keturunan yang baik-baik (juga disyorkan oleh Agama Islam) dan beradat yakni beradap.

Rujuk:
  1. Pewarisan Suku Minang
  2. Suku-Suku Minangkabau 
  3. Teks Asal - Kenapa Nikah Sesuku Dilarang di Minangkabau ?

 

Daftar emel anda di "Masuok an emel kek siko laa"
untuk mendapatkan entri terbaru dari blog ini!
Share this article :

Post a Comment

Nak komen tu komen gak tapi agak agaklah sikiek yo. hehehe

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2013. Ex-SMDKP Boys n Girls - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger