Home » , » Adat Minang - Kisah Benar

Adat Minang - Kisah Benar

Written By Pentadbir on Wednesday, February 27, 2013 | 8:47 AM

Kisah benar ini terjadi pada diri aku sendiri dan untuk dikongsi bersama.

Adik ipar aku yang pernah mengalami kegagalan dalam rumahtangganya yang pertama telah diaturkan jodoh oleh saudara mara. Calun isterinya yang kedua ini adalah orang Perak (tak perlulah aku sebutkan kawasannya) tetapi berketurunan Orang Minang dari Tanah Minangkabau. Kawasan perkampungannya juga diduduki oleh orang Minang yang masih mengamalkan adat yang di bawah dari seberang.

Pernikahan mereka dilakukan di pejabat kadhi dan dibuat lebih awal. Ketika mengaturkan jadual untuk hari langsung, pihak lelaki (adik ipar aku) terpaksa menukar tarikh kerana bertembung dengan majlis perkahwinan saudara juga. Masaalah yang timbul ialah pihak perempuan dijadualkan bersanding dua pasang pengantin, iaitu dengan pasangan abangnya pula pada hari yang sama. Tarikh mereka pula tidak boleh ditukar kerana akan menyulitkan pihak perempuan abangnya pula.

Setelah dijalankan perundingan maka masing-masing bersetuju supaya majlis perkahwinan di rumah adik ipar aku dilangsungkan seminggu lebih awal. Walaupun perkara ini di luar kebiasaan kerana biasanya hari langsung dibuat di rumah perempuan dahulu, tetapi persetujuan telah dicapai dengan beberapa syarat seperti di bawah:
  1. Pengantin tidak boleh diarak ketika sampai
  2. Tiada majlis persandingan
  3. Tiada makan beradab
Maka berlangsunglah kenduri di rumah pengantin lelaki dahulu dengan rombongan pengantin perempuan datang bersama iringan beberapa kereta jiran sekampungnya. Apabila sudah makan, mereka meminta untuk berundur diri.

Memandangkan masih ada keluarga dan kawan-kawan pihak lelaki yang belum datang maka kami meminta supaya pengantin perempuan dan pengapitnya tidak dibawa pulang dahulu. Aku telah berjanji bahawa aku sendiri akan menghantar mereka pulang pada sebelah malam. Ibu pengantin perempuan yang ikut serta pun bersetuju.

Setelah selesai kenduri di rumah pengantin lelaki, aku pun menghantar pengantin perempuan bersama pengapitnya pulang dengan ditemani oleh adik ipar aku (pengantin lelaki sendiri), isteri aku dan anak sulung aku yang ketika itu berusia lebih kurang 4-5 tahun.

Ketika kami keluar dari kereta tiba-tiba aku rasa kereta aku bergoyang di dalam gelap. Kelihatan pengantin perempuan tersepuk di tepi kereta sambil meraung kesakitan. Dalam terpinga-pinga aku terdengar suara menjerit di dalam gelap. Rupanya abang pengantin perempuan tengah naik angin lalu menendang adiknya dengan tendangan terbang (flying kick). Kemudian, muncul beberapa orang dari dalam gelap menerpa ke arah si abang lalu menangkapnya untuk ditenangkan.

Aku mengarahkan adik ipar aku membawa isteri barunya naik ke rumah sambil menjadi penghalang di antara pengantin perempuan dengan abangnya. Beberapa kali si abang menunding jari kepada aku sambil membentak dengan kata-kata "Abang urang lua. Abang urang semenda. Abang tak bulieh campo!"

Aku bertenang. Setelah adik ipar aku dan isteri barunya naik bersama pengapit, isteri dan anak sulung aku naik, barulah aku naik ke rumah. Masih terdengar jeritan dan makiannya dengan kata-kata "Mati den bunuoh budak ni kang! Buek malu kaluargo! Memang batumpah daghah kito malam ko!"

Aku terus naik ke rumah dan duduk di rumah ibu yang dipenuhi oleh orang-orang tua, lelaki dan perempuan. Setelah diperkenalkan kepada orang tua-tua yang duduk bersila di situ baru aku tahu ada dikalangan mereka ialah Ketua-Ketua Adat yang dipanggil Buapak. Ibu pengantin perempuan juga ada duduk di situ sambil menangis.

Bila aku bertanya apakah yang sebenarnya terjadi, tiba-tiba Ketua Adat di situ terus membuat tuduhan mengatakan pihak pengantin lelaki telah mungkir janji lalu mengingatkan kembali syarat-syarat yang telah dipersetujui. Aku terpinga-pinga lalu meminta penerangan maksud kata-kata itu.

Kakak pengantin perempuan yang duduk disebelah ibunya mula bercerita. Katanya, apabila rombongan yang pergi menghantar tadi balik ke kampung maka timbullah kisah yang mula menjadi buah mulut orang kampung. Dikatakan mereka yang kedua pengantin diarak ke rumah lalu di dudukkan di bawah kemah bersanding sambil makan beradab. Kemudian mereka disandingkan pula ditengah lama. Ada yang mula menuduh keluarga pengantin perempuan mengamalkan adat Cina. Cerita-cerita sebegini menyebabkan abang pengantin perempuan tadi naik darah.

Aku termenung seketika sambil menoleh keliling. Si abang yang mengamuk tadi telah berada di tangga dapur tetapi masih dihalang dan dipegang oleh beberapa orang. Sesekali terdengar juga suara jeritannya yang masih tidak berpuashati dan mengulangi perkataan-perkataan yang sama.

Entah dari mana datangnya kekuatan dan keberanian, aku pun tak tahu. Tetapi dengan penuh keyakinan aku mula berkata dengan loghat Minang:

"Apak-apak, ibu-ibu, uwo jo akak nan ado siku. Bia den ulo an tangan kuncuit cando sulor kantan mamintak apun dan maap manyusun kato kalua bicaro." Suasana tiba-tiba hening. Orang-orang yang berkumpul ada yang terlopong mulutnya kerana tidak menyangka aku akan bercakap loghat Minangkabau walaupun bukannya pandai sangat. Kemahiran yang aku peroleh ketika belajar menyanyi lagu-lagu daerah Minangkabau.

"Memang batuo kato abang si Ita. Den urang samondo. Urang luar. Indak layak campuri urusan kaluargo.  Kok disuruh paie den paie. Kok disuruh datang den datang. Kok indak bakayu api den ka utan manabang balak. Kok indak ado air ditanak makonyo den yang manggali parigi buek ditimbo. Tapi..... itu di rumah sandighi." Aku menghela nafas perlahan-lahan mencari kekuatan baru.sambil mengingatkan beberapa skrip drama dan buku yang pernah aku baca. "Kok di laman urang, den ayam jaguoh mantuo. Itu teh adat urang samondo yang sabana ea."

Sambil memandang ke arah abang pengantin perempuan yang terdiam di pintu dapur rumah itu aku terus berucap. "Kok abang si Ita maun mengecek soal adat, mari siko baselo dulu. Bukan den nak mangaja tapi nak mangingek an. Adat urang Minang yang kuriek tu kundi, yang merah tu sago. Mari kito babincang elok-elok dulu caro urang ba adat. Babudi bahaso. Kok tak maun ea salasai, baru ka laman kita mambukak langkah. Kok balago di galanggang den yang jadi ayam jantan ea. Itu adat samondo." Menggigil badan aku menahan semangat dan rasa marah yang sejak tadi aku tahankan.

Melihat suasana terus hening, keyakinan aku semakin bertambah. "Adat Minang juo manantu an mupakat itu panghulu sagalo rajo dan rajo segalo panghulu. Batuo ko indak, Pak?" Aku melontarkan soalan kepada Ketua Adat yang termanggu-manggu. "Bilo manyusun alek kan dah basatuju jo syarat cando disabuit bulek aieh dek pambuluoh, bulek kato dek muapakat. Bukankah memasing alah satuju manongkah arus tapi kito bukan mangampang badai?"

"Bukanko alah satuju sado ea mengubah yang lazim? Manga diungkiek manga dihino?"

Tiba-tiba kakak pengantin perempuan menyampok "Tapi pihak sabalah mungkir janji. Syarat dilangga."

Aku tersentak. "Syarat apo yang dilangga?" Aku mencelah semula sebelum kakaknya terus menyerang lagi. "Amak pangantin ado di sinan tadi. Tanyo an kek amak ea."

Aku menoleh ke arah emak pengantin perempuan. "Ado ko bakompang basalawat kito tadi maso datang manyambuit? Basilang tangan ko maso makan dikemah? Basemah, basambah ko maso di laman?"

"Memanglah ramai yang mangiring tapi yang mangiring ea urang siko, bukan ea urang kami. Takkan nak dibiarkan baduo yo nan ka rumah sadangkan yang mangikuit ea ramai. bilo sampai di laman tantu juo urang kami manyambuit. Dah disambuit dilawo makan di kemah. Ado juo sadaro jo sahabat taulan yang ingin bagamba mako kami latak an duo karusi di tangah laman indak batika indah balapik. Palamin ko namo ea tu? Sia yang bijak bana manjojo carito alek cando Cino?" Aku memandang keliling.

Beberapa orang perempuan yang duduk berhampiran pintu berhinsut turun. Ada yang menundukkan muka. Mungkin mereka itu adalah sebahagian daripada rombongan yang mengiring pengantin tengahari tadi.

"Sekarang den nak batanyo. Nak ikuit syarak ko nak ikuit adat. Kok ikuit syarat padusi alah sah jadi isteri urang. Adiak ipar den ado hak mambawo pulang. Kok ikuit adat kita buek cando dirancang dan alah dipasatujukan. Adat Minang menggendong adat menjunjuong syarak." Aku menoleh ke arah abang pengantin perempuan yang duduk tertunduk di pintu dapur. "Nak bulek kato muapakat ko nak batandak tangah laman?"

Dengan rasa serbasalah, ketua-ketua adat meminta berdamai. Aku bersetuju dengan syarat kisah ini hendaklah tersimpan sehingga majlis perkahwinan di rumah perempuan dilangsungkan. Aku tidak mahu kisah ini disampaikan kepada keluarga adik ipar aku yang lain terutama kepada ibubapa mertua aku. Syarat ini aku minta isteri dan adikipar aku berjanji untuk menyimpan rahsia ini.

Dalam perjalanan pulang, aku masih terfikir-fikir bagaimana aku begitu berani untuk menghadapi semua ini. Alhamdulillah. Bersyukur aku kepada Allah SWT sebab arwah abah aku selalu bercerita dengan aku pasal adat walaupun dia sendiri tidak mendapat didikan formal dalam urusan adat. Selain itu, pengalaman aku bergiat aktif dalam drama pentas dan berpuisi banyak membantu aku mengungkap kata-kata.

Nasihat aku kepada semua, belajarlah sedikit sebanyak adat masing-masing supaya nanti kita tidak dimalukan orang. Tidak perlu menjadi AHLI adat. Cukup sekadar untuk tidak dituduh sebagai orang yang tidak beradat kerana orang yang tidak berada itu sama seperti orang yang tidak beradab.


Share this article :

Post a Comment

Nak komen tu komen gak tapi agak agaklah sikiek yo. hehehe

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2013. Ex-SMDKP Boys n Girls - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger